Socialite

29/04/2009

Gw tadi jam 8an jalan sama temen2 lama gw.. kita udah lama gak ngumpul.. tadinya gw mau ngajakin mereka ke Virtual World kelapa gading.. tapi mereka sepertinya mau berbincang2 jadi akhirnya kita ngumpul di..

 

Halaman Rumah gw..
good job..
Mereka berniat mengotori halaman rumah gw yang asri..

Akhirnya kita mulai bicara2..
mulai dari soal jaman dulu kita ngumpul seperti ini sampai kepada kehidupan
masing masing.. lucu.. muka mereka tetap gak asing dimuka gw.

yang membedakan kita yang dulu dengan kita yang sekarang adalah kita
semua merokok..

Sampe suatu kata temen gw bercerita tentang Nikita mantan gw.
“eh dik, itu mantan lo sekarang elit banget di Kampus gw” ujar hendro..
gw menyulut Marlboro gw terus mengembuskan pelan ke langit..

dan mencoba mengingat ngingat.. Nikita.. oOo nikita Blasteran..
lalu gw tanya sama temen gw, “udah ada cowok blon dia? gw mau daftar ulang kayaknya”
Si Tasya yang sekampus sama Hendro dan Nikita langsung mencemoh gw..
“idih dik.. dia sekarang bukan kaum kita lagi… dia sekarang S-o-c-i-a-l-i-t-e”

gw diem sebentar.. “apa? Socialite?” ujar gw gak yakin..
“itu semacam sakit sembelit?” sambil gw buru2 google socialite di bb..

Si hendro dengan betenya langsung bediri.. terus dia bilang.. “orangnya Sombong dik Sekarang! Hapenya aja sok2an Blackberry!”
gw pun mengangguk “ooh.. sombong ya sekarang.. i see.. ujar gw sambil ngumpetin blackberry gw di kantong..”
“Iya dik asli sombong.. Suka ngomong sok2 pake bahasa Inggris Gitu!” Ujar Tasya Nambah2in..
“really? eh maksud gw.. wah gak bisa begitu!” ujar gw ikutan kalap..

“Pokoknya gayanya beda deh dik! waktu itu sama temen gw diajakin jalan masa dia nolak gara2 gak pake BMW!”
Mukanya Hendro makin emosi.. matanya ngeliatin gw udah kayak siap2 mau ngomong “NUNGGING LO!”
Seno yang dari tadi diem akhirnya ngomong.. “udahlah itu temen kita.. masa lo orang segitunya banget sama temen sendiri”
Tapi tasya berargumen “iih lo belon liat sih kayak gimana dia no! gw keki liat gaya2nya dia sama temen2nya di kampus!”

Gw pun mikir.. gimana kalau langsung gw Contact aja..
gw tanya si Hendro kalau dia ada nomer telpon Nikita atau nggak.. dan gw Contact dia..
gw bilang ke temen2 gw buat diem dulu..

Gak berapa lama Telpon gw diangkat seorang wanita yang gw kenal suaranya..
“Hello” ujar gw ramah..

Nikita diam sebentar dan berkata… “siapa ya? Andhika?”
gw pun tersenyum dan bilang.. “iya nik.. lagi apa?”
terus gw liat si Seno menggerakkan tangan seperti bilang, go dika go dika go!
Sementara hendro gak suka dan Tasya mau cabut bulu kaki gw..

Gw pun berbincang2..
Dari gaya ngomongnya sih udah beda emang..
Inggrisnya terlalu dibuat2 dan terlalu dipaksakan..
Dan jawabannya memang terlalu Brand minded.. gw tanya lagi ngapain?
eh dijawab.. “gw lagi Hangout nih sama temen gw.. lagi cari baju zara.. kamu lagi apa?”
pada saat ditanya gw lagi apa.. gw gak mau kalah elit dan jujur kalau gw lagi pake selana pendek dan ngerokok sambil kakinya naik..

Jadi gw langsung bilang.. “gw lagi sama temen2 gw juga nih.. Di Starbucks La-Piazza!”
terus si nikita langsung Heboooh “Ah ketemu aja! gw Lagi di gading 3 Nih!!”

*CROT!*

Meskipun gw gak Loudspeaker HP gw.. tapi semua orang bisa denger omongan Nikita yang terakhir..
Mukanya Hendro udah lemes banget kayak abis turun gunung.. si seno geleng2 dan ekspresi Tasya udah kayak siap2 mau diperkosa..
gw pun bingung.. gw gak tau muka gw kayak apa.. yang gw inget cuman bilang
“ok nik kita ketemu dimana? gw samperin lu aja.. ini gw bentar lagi kelar kok”
gw diem dan bilang.. “ooh ok.. gw tunggu ya..” terus gw ngeliatin mata temen2 gw masing2..

dan mereka semua mengangguk mengerti.. dan Menuju ke Jeep si Hendro..
sementara gw dengan gaya kungfu silat Pat-jiu Kai-ong (baca bukek siansu karya Kho ping ho agar lebih mengerti)
pergi ke kamar ganti baju.. semprot parfum dan ambil kunci.
gw pun nyalain mobil gw dan langsung Jalan!

gw ngebut udah kayak Dewa..
Dan langsung ke parkir la piazza..
pas baru sampe turunan parkiran lapiz.. Nikita nelpon..
“hei dik! lo dimana? gw sama temen2 gw udah menuju ke Stars nih..”
gw bilang “ok gw tunggu disana!” dan gw langsung turun dari mobil dan kasih kunci ke tasya suruh dia cariin parkir..
dia bengong dan teriak di Basement “EMANG GW VALLET APA?”

gw pun langsung ke starbucks mesen machiato dan duduk tenang..
sambil pura2 nunggu lama.. dan tiba2 muncul lah.. yang kita tunggu..
5 orang wanita.. yang bening2 membuat mata gak mau merem..

dan yang paling bening sih.. ah.. Nikita..
terus si Nikita langsung deket dan cium pipi gw… “hai dika long time no see” ujar dia ceriaaa banget..
entah ceria ngeliat gw.. atau emang itu sudah Standart operating procedures kaum socialite?
duuh.. pas deket sama dia waktu cium pipi.. Baunya rambutnya nikita benar2 harum.. aroma tubuhnya.. aaah..
membuat gw berpikir yang tidak tidak..

sementara teman nikita satu2 memperkenalkan diri..
rata2 cuman cewek jelek yang dipermak pake merek dan make up supaya tampil wah.. <<< Ungkapan jujur
Ibaratnya Nikita itu ****** Puddle.. pake apa aja cocok deh!
Kalau temen2nya itu kayak herder.. mau dikasih apa juga udah gak bisa..
kalau kata anak2 dota. “Udah gak ada obatnya” atau “ok Suram”

melihat gerombolan socialite ini..
gw merasa kalau orang2 ini cuman orang yang gak pede dengan dirinya sendiri dan menggunakan berbagai macam accecoris
supaya menambah kepercayaan dirinya..

Beda dengan nikita..
gw pun akhirnya asyik ngobrol sama nikita.. temannya minta izin cari makan..

Sementara Tasya CS sudah datang.. dan melihat gw asyik ngobrol..
mereka meninggalkan gw dan bilang cari makan..
dan cuman say hello seperlunya sama Nikita..
Sepertinya sudah bukan teman dekat lagi seperti dulu mereka..

Nikita ngomong panjang lebar..
waktu gw tanya soal mantannya
dia bilang.. “semua cowok itu brengsek!” sambil mengeluarkan sebungkus rokok dari tas bermerknya..
gw pun menahan rokok itu pake tangan kiri gw..
dan bilang.. “jangan ngerokok.. nanti lo sakit..” ujar gw pelan

“gak bisa dik.. gw kalau inget2 mantan gw, termasuk elu jadi suka keki sendiri”
dan gw langsung bilang.. “sorry nik.. semua cowok emang brengsek.. tapi gw pria sekarang”
Nikita diem dan memandang tajam mata gw.. Cinta lama bersemi kembali.. taktik gombal 003 Succeed ujar gw dalam hati..
dia pun memegang tangan kiri gw.. dan kaget saat sadar.. kalau ada cincin di jari manis gw..

“cincin di jari manis? kamu udah tunangan?” ucap dia kaget..

ENG ING ENG!!

Lo tau dimana lo pengen gali lubang dalem dalem dan nyemplung kedalem?
Bukaan… gw bukan mau nyemplung..
gw pengen cemplungin si nikita ke dalem tapi..

gw pun dengan jujur berkata “iya, gw udah tunangan.. techinacly..”
Nikita pun memundur duduknya.. lalu berkata “lo bener2 berubah ya, cewek ini pasti lo sayang banget..”
gw pun menatap mata dia.. dan bilang “nggak.. kalau boleh jujur dibandingin rasa sayang gw ke elu dulu.. gw lebih sayang sama elu”
“jangan Gombal deh!” potong Nikita
gw langsung motong lagi “gw gak gombal.. tapi gw emang udah saatnya dewasa dan gak main2 lagi..”
Nikita diam.. dan siap2 berdiri sambil bilang “lo beda banget.. gw suka sama lo yang sekarang..”
terus dia berdiri dan bilang “coba dari dulu lo seriusnya sama cewek.. pasti gw yang make pasangan cincin itu…”

gw berdiri juga dan bilang “nik gw yang sekarang gak pantes buat lo.. gw cabut dulu..”
nikita dan gw salaman.. mau cium pipi tapi ragu2..
Dan dia terakhir bilang “kalau mau curhat atau ada masalah apapun.. Call me ya”
gw mengangguk..

Setelah itu gw nyusul anak2 makan..
Banyak meja di restoran itu…
tapi gw melihat meja di pojok kanan makannya paling buas..
“itu pasti teman2 saya!” ujar gw yakin!

lalu gw duduk gabung bareng mereka..
dan bercanda2… sambil makan..
mereka tidak bertanya gw daritadi ngomong apaan aja..
tapi dari cara tasya melihat gw..
gw tau kalau ini belom selesai…

  1. Tinggalkan komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: